3 Kesalahan Fatal Gue Saat Kuliah

Setelah memperjuangkan hak renew domain lama (rifkyeffendy.web.id) yang tak kunjung berhasil, akhirnya gw nyerah juga. Management di pengelola hostingnya kurang bagus, gw malah jadi males ngurusinnya. Sementara ini gue balik lagi ke wordpress gratisan dulu :p

Masih untung ini data postingan bisa gw selametin.

Kali ini gw mau cerita tentang kesalahan fatal gw saat kuliah. Sekarang bulan Maret, mungkin banyak anak-anak SMA/SMK yang berminat untuk ngelanjutin kuliah. Postingan berikut ini bisa dijadikan tips (mungkin buat mahasiswa angkatan baru juga masih berguna).

Thinker1. Salah pilih jurusan. 

Ok, udah gw bilang ‘kan kalo ini kesalahan fatal? Gw lebih suka desain dari pada Informatika. Itu udah jelas ngalir dari darah bokap. Entah kenapa gw malah milih Informatika. Intinya sih, sebaiknya pikirin baik-baik jurusan mana yang bakal dipilih. Ketahui baik-baik minatmu dimana, jangan sampe kayak gw. Awalnya gw kira ini kasus yang jarang, eh ternyata banyak cuy. Ga sedikit mahasiswa yang sebenernya cuma asal pilih jurusan. Biasanya mereka berfikir: “Ah yang penting bisa masuk universitas negeri.” atau “Ah yang penting punya gelar.”

Kuliah di jurusan yang salah itu ga enak lho. Tiap hari mesti belajar mata kuliah yang bisa jadi ga disukai.

Bagi kalian yang masih semester awal dan ngerasa salah jurusan, mending cepet pindah deh sebelum terlambat. Terus gimana kalo yang udah terlanjur jadi mahasiswa tingkat akhir???

Tetep jalanin dulu aja. Anggap aja ini takdir. (Gw sih masih untung soalnya ada bagian dari diri gw yang suka Informatika :p )

Liat deh kenyataan di masyarakat. Ga semua lulusan kuliah itu kerja di bidangnya. Kata temen gw, ada lho lulusan Informatika yang jadi (maaf) petugas security. Dia enjoy aja tuh dengan kerjaannya. Jadi buat yang terlanjur salah pilih jurusan, jangan kehilangan semangat, lebih baik cepet-cepet lulus. Bisa lulus dengan status salah jurusan adalah keberhasilan tersendiri bro😀

2. Perhatikan Kata-kata Dosen Wali

Dosen wali itu bagai wali kelas kalo di sekolah. Dia yang ngurusin masalah perkuliahan kita. Kesalahan gw apa? Gw terlalu nurut sama dosen wali tapi di sisi lain ga nurut sama dosen wali. Lha maksudnya gimana bro?

Gini lho, setiap akhir semester, biasanya kita bisa konsultasi masalah perkuliahan dengan beliau. Beliau juga biasanya ngasih beberapa tips agar kuliah kita lancar. Nah disini kuncinya, perhatikan kata-kata dosen wali, ikutin hal yang menurut lo bener, dan jangan ikutin hal yang menurut lo salah. Karena dosen wali juga manusia, belum tentu hal yang menurutnya bagus, cocok buat kita.

Disinilah letak kesalahan gw, gw nurutin hal yang seharusnya ga gw ikutin dan gw ga ngikutin hal yang mestinya gw ikutin.

Contoh: beliau bilang ga perlu ambil paket mata kuliah lebih, yang penting kuliah lancar.

Gw ikutin, tapi ternyata ga cocok. Sekarang ketahuan, menurut gw, paket mata kuliah itu mending ngambil lebih. Biar cepet lulus dan bisa santai di tingkat-tingkat akhir. Mungkin dulu gw masih polos dan malah nurut aja apa kata dosen. haha

Contoh kedua: beliau bilang, persiapkanlah judul skripsi dari jauh-jauh hari biar ga repot.

Gw malah santai-santai. Akibatnya gw kelabakan di akhir-akhir. Nyari judul skripsi cuma sebulan. Eh nggak ding, 2 minggu, soalnya 2 minggu lagi malah liburan :p.

Dan masih banyak kata-kata dosen wali yang salah gw pilah. Dari dua kesalahan di atas aja, udah bikin gue repot di semester 8. Ngurusin skripsi tapi ada mata kuliah paket juga. Gw ga tau gimana sistem di universitas lain, intinya pilah kata-kata dosen wali, ikutin apa yang menurut lo bener, tapi jangan ikutin yang menurut lo kurang cocok. Jangan sampai salah memilah.

3. Santai

Mungkin ini sepele. Tapi tahukah kalian? Semangat buat belajar itu terus berkurang seiring bertambahnya umur. (Ini yang gw alamin, juga teman-temen gw). Jadi lebih baik cepet-cepet lulus sebelum semangat belajar hilang. Kalo bisa (banyak uang dan sistem di universitasnya ngizinin), terus ambil paket mata kuliah lebih. Cari partner yang sepikiran, sama-sama bersemangat. Jangan santai, usahain lulus lebih cepat, minimal lulus tepat waktu. Jangan sampai lulus lebih lama. Percayalah, lulus telat itu semangatnya beda, ga semangat malah. Apalagi kalo liat temen-temen seangkatan/sekelas udah pada lulus.

Ok, itulah 3 kesalahan yang menurut gw fatal. Gw cuma berharap ini bisa jadi pembelajaran buat kalian yang mau kuliah/mahasiswa angkatan awal biar ga ngelakuin hal yang sama kayak gw. That’s it, see you later!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s