Bisnis Yang Untungnya Gede

Tulisan yang terinspirasi setelah tadi siang ditraktir roti gulung di deket kampus dan liat kondisi kampus yang rame. Ah, tiap hari juga rame sih. Terus kepikiran beberapa obrolan dengan temen kampus. Dan akhirnya jadilah tulisan ini. Silahkan dibaca.

Ini tentang bisnis yang menguntungkan. Udah mahasiswa tingkat akhir obrolannya udah ke bisnis nih. wkwkwk. Mau bisnis yang untungnya gede? Bisnis aja di wilayah perkuliahan/kampus! Gw ga asal ngomong. Ini fakta.

Ampir 4 tahun gw kuliah dan sadar, nyaris semua bisnis di wilayah perkuliahan itu nguntungin. Oke, sebagai bukti gw bahas satu-satu.

1. Bisnis kos-kosan.

Ini nih yang income-nya paling gede. Dari pengalaman tahun pertama kuliah, rata-rata kos-kosan disini (Bandung: DU, Tubagus Ismail, Sekeloa dan sekitarnya) harganya 3-5jt/tahun untuk yang tingkat menengah. Itu cuma dikasih fasilitas standar seperti lemari, kasur dan meja, atau bahkan kosong, tergantung hoki sih. Untuk fasilitas yang lebih lengkap, seperti kamar mandi di dalam, laundry, TV, AC, ukuran kamar gede, bisa sampe 8jt/tahun (sekitar 700rb/bulan). Apalagi kalo kosan yang jaraknya deket sama kampus, dengan incaran mahasiswa kedokteran, wah bisa lebih gede lagi tuh.

2. Bisnis Makanan

Makanan juga jadi bisnis menguntungkan. Soalnya dimana ada banyak mahasiswa, pasti banyak juga yang cari makan. Keuntungannya gede karena hitungannya per hari. Makanya persaingannya juga ketat. Gak heran biasanya harganya murah-murah sesuai kantong mahasiswa, biar banyak yang beli. Karena toh dengan harga murah pun tetep aja untung.

3. Bisnis Photo Copy

Boleh jadi ini bisnis yang modalnya gede karena mesti punya mesin photo copy yang harganya puluhan juta. Tapi keuntungannya gede juga ternyata. Bayangin. Harga kertas 1 RIM (500 lembar) kalo beli dalam partai gede biasanya harganya cuma 22rb, bahkan mungkin 20rb. Photo copy selembar Rp. 125. 500 lembar x 125 = Rp. 62.500. Wow, jadi 3X lipat. Kalaupun misalnya dikurangi 30-40% buat biaya pita/tinta/toner mesin photo copy, tetep aja gede keuntungannya.

Selain itu keuntungannya bukan cuma dari photo copy juga ‘kan? Peralatan tulis lain juga termasuk. Jadi inget percakapan gw kemarin sama tukang photo copy. Sebut saja si Aa.

Gw: “A, kertas folio bergaris berapa?”

Aa: “300”

Gw: “Beli 3.”

Si Aa ngambil folio terus dia kasih ke gw, gw ngasih duit Rp 1.000. Gw nunggu kembalian, tapi si Aa-nya malah diem. Akhirnya gw ngomong.

Gw: “Kembaliannya?”

“Aa: “Kalo 3 jadi 1000.”

Kening gw langsung ngerut. Tapi gw langsung pergi, ga mau ribut cuma gara-gara uang 100. Gw bukan masalahin nominalnya, yang gw ga ngerti itu, sejak kapan 3X300=1000? Halah, jadi pengen ketawa campur kesel juga. Segitunya cari untung. Ah, pokoknya gitu deh, banyak kasus-kasus lain sama tukang photo copy yang kadang merugikan pelanggan. Kita lanjut aja ke point selanjutnya.

4. Bisnis Print/Scan

Kenapa gw bilang ini bisnis menguntungkan? Karena ternyata oh ternyata, print kertas selembar di tukang print itu gope alias 500 dan 1000 untuk yang berwarna. Jujur aja, dari awal punya komputer, gw emang selalu print tugas di rumah (kalo sekarang di kosan). Pernah suatu ketika printer gw ngadat dan terpaksa gw ngprint makalah di tempat print. Ga banyak sih, cuma sekitar 40 lembar.

Gw tanya total harganya dan semuanya jadi Rp.35.000!

“Baleg we mang! (Yang bener aja mang!)” kata gw dalem hati. Sebagai orang yang ga pernah print di tempat print, gw kaget lah liat harga segitu. Setelah gw liat baik-baik, ternyata makalah itu ampir semua halamannya berwarna! Kalo ga salah waktu itu ada screenshot program. Dengan berat hati gw bayar deh tuh hasil print. Masih untung waktu itu per kelompok, jadi gw ga terlalau cekak karena anggota yang lain langsung ganti biaya print.

Tapi Rp 35.000??? Come on man! Dengan harga segitu, gw bisa beli 1 pack tinta suntik berwarna dan 1 suntikan gede tinta hitam dengan merek yang bagus (misal: D*ta Print). Yang gw perkirakan bisa buat ngprint selama 6 bulan! Atau bisa beli seperempat isi catridge original (halah maksa). Mending kalo tuh tempat print pake tinta original. Ini mah tintanya diinfus, dengan kualitas yang bahkan (maaf) lebih jelek dari tinta suntik. Mungkin karena printernya kurang perawatan.

Sekarang gimana kalo scan? Lebih parah! Ternyata jasa scan lebih sadis mamen. Rp 2.000 cuma buat scan. Buseettt dah, bahkan tuh scanner ga ngeluarin tinta kayak ngprint. Dia cuma merekam tampilan dokumen terus dijadiin data digital. Ga perlu pake kertas, ga perlu tinta. Tapi harganya kok lebih mahal dari print? Entahlah. Bingung.

Gw heran, masih banyak aja yang print di tempat print. Kalo scan gw masih ngerti lah, scanner/printer yang bisa scan harganya masih mahal. Tapi print? Printer sekarang udah ada yang harga 2xx.xxx. Rasanya mending nabung terus beli printer, jadi ke depannya ga terus-terusan print ke tempat print yang harganya selangit. Menurut pengakuan salah satu temen gw, dia bilang kalo ngprint sendiri itu ribet, catridge mahal jadi mesti suntik tinta, dan suntik-suntik tinta itu bikin males. Kalo ga mau ribet, pilihannya ada printer infus, tapi harganya jauuuuuh di atas printer biasa. Inilah peluang yang justru dimanfaatkan untuk bisnis print. Gw cuma ga kebayang kalo skripsi yang harus print ratusan halaman? Hayooo.

Nah, itulah 4 bisnis yang menurut gw paling nguntungin di wilayah perkuliahan. Bahkan gw sama temen-temen bercita-cita punya bisnis kos-kosan, atau kalau bisa bisnis yang mencakup 4 hal di atas. Punya kos-kosan, di kosan itu ada tempat makannya juga, lengkap dengan tukang photo copy, print dan scan. Dijamin keuntungannya gede. Kalo udah untung gede, tinggal nggaji pegawai, kita tinggal mengawasi.

Apalagi kalo kos-kosannya khusus cewek, tiap hari pasti rajin mengawasi. Hahahaha…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s